​Dihya sakit gigi

Pekan terakhir Januari 2017 bibir Dihya bengkak, lebih maju dari hidungnya.

Malam hari periksa sama ayah dan bunda ke dokter Astri Yeni, dokter bilang ada nanah di dalam gusi yang disebabkan luka. Agar bengkaknya hilang nanah itu harus dikeluarkan, dengan cara dibuat lubang di gigi… hmmm, diborrr.

Akhirnya ayah beraksi, Dihya dipeluk di atas kursi periksa gigi, bunda pegang kapas untuk mencegah kotoran masuk ke mulut Dihya, dan winggg… bor gigi pun masuk. Sempat beberapa kali istirahat, biar Dihya rileks, tapi nangis nya kenceng…

Alhamdulillah beberapa hari kemudian bengkaknya hilang dan siap siap untuk cabut gigi.

Makanya anak anak… jaga kesehatan dan kebersihan gigimu.

Ntuk… Ntuk…

Beberapa hari ini ada kebiasaan baru Fahita, minta diajak jalan keluar rumah kalau ayah sudah rapi.
Pagi pagi begitu juga, ayah sudah siap berangkat, ditarik tarik tangannya, minta naik motor. Jadinya terkadang diajak keluar dulu, buang sampah, atau beli jajan di pok nur.
Bilangnya ntuk.. ntuk. Maksudnya ikut.. Ikut…
Kemarin sore dia minta keluar, sambil merengek. Begitu diajak keluar, seneng banget. Semua orang disapa… 😀. Mbah kakung Ruqayyah, anak anak kampung, bapak bapak yang jual soto… Seru deh!

Baarakallahu fiiki, semoga Allah menjaga mu nak.

Kurang Konsentrasi


Awal November 2016 Fathimah dan beberapa teman dari Rumah Tahfiz Tunas Quran Rawalumbu ikut lomba tahfiz di Bekasi Junction.
Kategori lomba siswa sekolah dasar adalah juz 30. Alhamdulillah anak anak sudah biasa membaca juz 30, meskipun mungkin kurang mutqin.

Berangkat dari Rawalumbu sekitar jam 1 siang. Ayah ambil cuti sehari, sekalian antar bunda periksa ke bidan. Alhamdulillah Fahita mau punya adik. 😊
Menggunakan 4 mobil, rombongan Rawalumbu tiba di lokasi sekitar jam 2, lomba sudah dimulai.

Setelah menunggu agak lama, bada asar tiba giliran Fathimah.
Dapat 3 soal.
1. Akhir surat al Ashr, lanjut ke surat al Humazah, alhamdulillah berhasil. 😁
2. Awal surat al Ghasiyah, ayat pertama, hal ataaka hadiitsul ghasiyah.., eh nyasar ke ayat lain. Ditegur juri. Ulang lagi. Eh, masih nyasar… 😅. Ulang lagi… Beberapa kali. Akhirnya ada teman Fathimah yang ga sabar… Wujuhuy… Wujuhuy… 😑. Jadi kepancing deh… Wujuhuyyaumaidzin khasi’ah… Bisa deh lanjut.
Soal ketiga… Ayah lupa apa tuh soalnya.
Akhirnya kena tegur dewan juri, karena dibantu teman. Hehe.

Ga papa belum juara, yang penting jadi ingat kesalahan dan jadi perbaikan ke depan.

Semoga Allah beri kemudahan untuk menghafal kalam Nya.

141116, berdiri di transjakarta menuju Jatinegara, bada magrib.

Si Botak


Kurang lebih saat ini usianya 1,5 tahun. Beberapa waktu lalu rambutnya dipotong sama ayah. Eh, kependekan, jadinya lanjut dibabat habis… Hehe.
Tapi wajahnya malah tambah lucu. Sering diledekin sama abang Dihya, pala yang botak mana? Nih, jawab Fahita sambil pegang kepalanya.

Kalau makan dan minum maunya pegang sendiri, atau malah diumpetin di belakang tubuhnya, dikira ada yang mau ngerebut. Jadinya ga jarang itu air tumpah ke mana mana atau makanan belepotan ke baju.
Inisiatif nya tinggi.. Ada yang minta handuk dari kamar mandi, langsung diambilin. Apalagi sama abang Dihya, perhatian banget, cuma si abang suka jual mahal… 😀

Dia tau barang milik siapa. Ada yang pegang HP ayah, langsung beraksi… Yah … Ayah… Maksudnya ngasih tau, ini HP ayah jangan dipakai.

Naik motor pun maunya paling depan, berebut sama si abang.

Baarakallahu fiiki.

*berdiri menuju Manggarai, Jakarta hujan. 110616.

Rumah Tahfiz



Tahun 2016 ini Asma seharusnya lanjut di kelas 2 Sd Alhilal. Tapi karena beberapa pertimbangan akhirnya ayah bunda putuskan untuk ditarik dan masuk ke Rumah Tahfiz Tunas Quran. Alhamdulillah Asma mau.

Mulai belajar sekitar bulan agustus 2016, dan bulan lalu Asma mulai menghafal dari awal mushaf.

Saat ini asma sudah sampai lembar kelima juz pertama.
Alhamdulillah…
Semoga istiqamah.

Hari jumat, rumah Tahfiz tempat asma belajar ada jadwal jalan jalan, tuh foto nya… 

Smartphone

image

Tahukah kamu apa itu smartphone?
Alat yang tidak hanya dipakai untuk menelepon
Tapi juga bisa digunakan untuk mencari resep klepon

Anak kecil asyik main game dengannya
Orang dewasa tak pernah lupa memegangnya
Seakan akan tak bisa hidup tanpanya

Smartphone…
Kamu sebenarnya bermanfaat
Tapi sering membuatku lalai waktu yang singkat

Teman…
Gunakan smartphone seperlunya
Jangan kau buang waktu dengannya

Jika tidak…
Kau akan rugi di dunia
Dan juga rugi di akhirat sana

*#*#*

Itu puisi buat tugas sekolah Fathimah. Sebelumnya Fathimah juga dapat tugas membuat lanjutan puisi tentang listrik yang padam sehingga tidak bisa nonton tv.
Ini lanjutan puisi nya…

Tapi… Akhirnya aku bisa menikmati
Suasana saat listrik mati
Bercanda dengan keluarga ku sendiri
Tanpa diganggu acara televisi

Kata Fathimah, bu guru bilang puisi nya beda dengan yang lain. Lho, kenapa beda thim?
Yang lain puisi nya bernuansa sedih, karena ga bisa lagi menikmati televisi ketika lampu mati. Adapun puisi Fathimah bernuansa gembira. Hehehe…

Alhamdulillah, dari awal kami berdua mengayuh biduk ini, kami telah komitmen untuk tidak menikmati acara tv. Karena memang tidak pantas dinikmati.
Bagaimana mungkin kami rela rumah kami dipenuhi musik dan nyanyian, yang merupakan senandung setan?
Bagaimana bisa kami bersedia anak anak kami tercinta dipenuhi pikirannya dengan tayangan tayangan penuh sandiwara?
Dan bagaimana aku merasa senang ketika perhatian anak dan istriku beralih pada media itu, di saat seharusnya kami berbagi cerita mengisi aktivitas di rumah yang indah?

Semoga Allah Rabbul alamin menjaga kami semua dari segala keburukan, dan memudahkan kami untuk senantiasa berada di atas ketaatan. Amin.

Menunggu pulang sore.
28/3/16

Sedekap Terbalik

image

Alhamdulillah Fahita tumbuh sehat, kakak dan abang nya sayang sama Fahita. Usia 1 tahun mulai bisa jalan dan selalu senang kalau merasa mau diajak jalan keluar, misal pakai kerudung atau sepatu.
Kalau sudah begitu ga mau masuk rumah lagi.
Beberapa hari ini mulai ikut gerakan shalat, tapi sedekap nya terbalik, tangan kiri di depan.
Oiya, kemarin pas ada mbah uti dan mbah kakung Fahita senang banget kalau mbah kakung berubah jadi rebana… Dung tek tek dung, dung tek tek dung… Langsung deh kepala dan badan goyang goyang…
Nah sekarang pas sedekap juga ga lupa goyang goyang kepala.
Banyak cerita dari Fahita, insyaAllah nanti ditulis lagi…

Menunggu pulang kantor, 18/3/16.